Mantra yang Digunakan untuk Mebanten Saiban atau Ngejot

 Mantra yang Digunakan untuk Mebanten Saiban atau Ngejot

pixabay

Daftar Isi

 

Doa atau mantra yang digunakan untuk mebanten saiban atau ngejot.

 

Ngejot atau mebanten saiban merupakan bagian dari Nitya Karma yang dilakukan setiap hari.

promo pembuatan website bulan ini

 



Mebanten saiban dilakukan pada pagi hari usai memasak. Mebanten saiban adalah ucapan syukur atas apa yang telah didapatkan.

Baca Juga:  Pasang Pandan Medui di Tempat ini saat Tumpek Wayang

Adapun banten saiban dihaturkan pada tempat tertentu seperti tempat memasak (kompor, tempat air atau keran, tempat beras atau pulu) kemudian batu pengasah, talenan, sapu, lesung dengan alunya, tempayan.

 

Sedangkan perlengkapan dari mebanten saiban adalah hasil yang baru selesai dimasak.



Baca Juga:  Pantangan Tumpek Landep, Doa, Banten dan Penjelasannya

Selain tempat itu, Banten Saiban juga dihaturkan di pelinggih atau tugu yang terletak di pekarangan rumah, pelangkiran, lebuh dan ibu pertiwi.

 

Dalam Bhagawadgita (percakapan ke-3, sloka 13) tertulis:

Baca Juga:  Makna dari Tumpek Krulut, Hari Kasih Sayang atau Valentine Versi Bali

“YAJNA SISHTASINAH SANTO, MUCHYANTE SARVA KILBISHAIH, BHUNJATE TE TV AGHAM PAPA, YE PACHANTY ATMA KARANAT”

 

Artinya : Yang baik makan setelah upacara bakti, akan terlepas dari segala dosa, tetapi menyediakan makanan lezat hanya bagi diri sendiri, mereka ini sesungguhnya makan dosa.

Baca Juga:  Ramuan Herbal Mengatasi Lumpuh, Bisa Dibuat Sendiri

Dan berikut ini adalah doa yang digunakan untuk Banten Saiban atau Ngejot di masing-masing tempat.

 

Di Dapur

a. Tempat Beras

Doa : Om Sri Dewya Namah Swaha

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud-Mu sebagai penguasa Amertha, hamba bersujud pada-Mu.

Baca Juga:  Makna, Banten dan Doa Kajeng Kliwon Uwudan di Bali

b. Kompor / Tungku

Doa : Om Sang Hyang Tri Agni Ya Namah Swaha

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud-Mu sebagai Agni, sebagai penguasa penerang dalam kegelapan, sebagai sumber energi bagi kehidupan, hamba bersujud pada-Mu.

Baca Juga:  Doa atau Mantra yang Digunakan di Pura Desa Tempat Berstana Dewa Brahma

c. Tempat Air

Doa : Om Gangga Dewya Namah Swaha

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud-Mu sebagai Dewi Gangga, hamba bersujud pada-Mu.

Baca Juga:  Doa dan Mantra untuk Rainan Saraswati

d. Pelangkiran

Doa : Om Dewa Datta Ya Namah Swaha

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud-Mu sebagai Purusa Predana, sebagai sumber dari kehidupan, hamba bersujud pada-Mu.

Baca Juga:  Doa atau Mantra untuk Kesembuhan Orang Sakit

2. Di Sumur

Doa : Om Ung Wisnu Ya Namah Swaha

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud-Mu sebagai Wisnu, penguasa Air kehidupan, hamba bersujud pada-Mu.

Baca Juga:  Ini Banten yang Digunakan untuk Melaksanakan Tumpek Krulut

3. Lubang Saluran Air Limbah

Doa : Ih Sang Kala Sumungsang Ya Namah

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud-Mu sebagai Kala Sumungsang, hambaa bersujud pada-Mu.

Baca Juga:  Pujawali Bhatara Brahma, Banten, Doa dan Maknanya

4. Di Merajan

 

a. Kemulan

 

Doa : Om Ang, Ung, Mang Paduka Guru Ya Namah Swaha

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud Wijaksara Ang-Ung-Mang atau Tri Guru, hamba bersujud pada-Mu.

 

b. Taksu

 

Doa : Om Ang, Ung, Mang Paduka Guru Ya Namah Swaha

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud Wijaksara Ang-Ung-Mang atau Tri Guru, hamba bersujud pada-Mu.

Baca Juga:  Tidak Saja Kulinernya yang Enak, Cafe Ini juga Cocok untuk Keluarga dan Anak

c. Sri Sedana

 

Doa : Om Kuwera Dewa Ya Namah Swaha

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud-Mu sebagai Sang Hyang Kuwera, sebagai penguasa kekayaan, hamba bersujud pada-Mu.

 

d. Tugu Capah

 

Doa :Om Sang Hyang Durga Maya Ya Namah

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud Durgamaya sebagai saktinya Siwa, penguasa atau dari Butha Kala, hamba bersujud kepada-Mu.

Baca Juga:  Obat Herbal Mengatasi Masuk Angin, Dijamin Work

e. Penglurah

 

Doa : Om Anglurah Agung Bhagawan Penyarikan Ya Namah Swaha

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud-Mu sebagai Anglurah sebagai perantara bagi Sang Anembah dengan Sang Kasembah, hamba bersujud kepada-Mu.

 

5. Tugu Penunggun Karang

Doa : Om Ang, Ung, Mang Paduka Guru Ya Namah Swaha

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud Wijaksara Ang-Ung-Mang atau Tri Guru, hamba bersujud pada-Mu.

Baca Juga:  Memahami Makna dari Siwaratri, Malam Perenungan Dosa dengan Kisah Lubdaka

6. Pengijeng

Doa : Om Sang Hyang Indra Blaka Ya Namah Swaha

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud sebagai penguasa alam, hamba bersujud pada-Mu.

 

7. Pengadang-adang

 

Doa : Om Sang Maha Kala, Nandikala Boktya Namah

Arti : Ya Tuhan, Nandi Kala sebagai penjaga pintu masuk, hamba menghaturkan persembahan semoga berkenan.

Baca Juga:  Tilem Kedasa, Apa itu Tilem Rainan Sakral nan Keramat

8. Pintu Masuk

 

Doa : Om Sang Hana Dora Kala Ya Namah

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud-Mu sebagai Dorakala, hamba bersujud kepada-Mu.

 

9. Tempat Ari-Ari

 

Doa : Ih, Anta, Preta, Bhuta, Kala Dengen, Ya Namah

Arti : Ya Anta, Preta. Butha, Kala Dengen hamba bersujud pada-Mu.

Baca Juga:  Doa atau Mantra untuk Sembahyang di Pura Segara Lengkap dengan Artinya

Panglurah Telenging Segara:

 

Doa : Ih, Ah Ing Panglurah Telengin Segara ya namah swaha.

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud Penglurah Telenging Segara, hamba memuja Mu.

Tugu Penyarikan:

Doa : Ih, Ah Ing Panglurah Agung ya namah swaha.

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud Panglurah Agung, hamba memuja Mu.

 

Gedong Hyang:

Baca Juga:  Banten dan Doa untuk Melaksanakan Tumpek Landep, Mantra Pasupati

Doa : Om Ung Prajapatya namah, Om Mang Mataya namah, Om Tang Prapita ya namah, Om Ing Paramataya ya namah.

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud Mu sebagai Prajapati, Mataya, Prapita, Paramataya, hamba bersujud dihadapan Mu.

 

Baca Juga: Apa Itu Ngejot atau Banten Saiban? Berikut Penjelasan dan Doa untuk Ngejot/ Banten Saiban yang Digunakan

Baca Juga:  Inilah Doa Menurut Hindu yang Dipercaya Menyembuhkan Segala Penyakit

Pelinggih Menjangan Saluwang:

 

Doa : Om Ah Sukla Dewi Maha Laksmi Sri Giri Pati Sukla Pawitrani swaha.

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud Dewi Maha Laksmi Sri Giri Pati, hamba menghaturkan sembah sujud kehadapan Mu.

 

Gedong Agung:

 

Doa : Om Giripati ya namah swaha

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud Giripati, hamba bersujud dihadapan Mu.

Baca Juga:  Inilah Doa Menurut Hindu yang Dipercaya Menyembuhkan Segala Penyakit

Gedong Sari:

Doa : Om Sri Laksmi Dewi ya namah swaha.

Arti : Ya Tuhan, dalam wujud Dewi Sri Laksmi, hamba bersujud dihadapan Mu.

ikuti kami di Goolge News

0 Reviews

Write a Review

ikuti kami di Google News

0 Reviews

Write a Review

Baca Juga:

error: Content is protected !!