Sugihan Jawa dan Sugihan Bali, Apa Maknanya?

 Sugihan Jawa dan Sugihan Bali, Apa Maknanya?

sejarah singkat Pesta Kesenian Bali

 

Dua Rangkaian Menuju Galungan dan Kuningan, Pembersihan Bhuana Agung dan Bhuana Alit

 

KABARPORTAL.COM – Berkut ini adalah penjelasan tentang Sugihan Bali dan Sugihan Jawa yang menjadi rangkaian dari Galungan.

 

Lontar Sundarigama menyebutkan bahwa Sugihan Jawa dikenal sebagai Parerebuan yakng memiliki makna penyucian.

promo pembuatan website bulan ini

 



Yang disucikan adalah alam semesta atau Bhuana Agung. Sedangkan untuk Sugihan Bali bermakna penyucian diri atau Bhuana Alit.

 

Baca Juga:  Hari Raya Kuningan Tidak Boleh Sembahyang Lewat Jam 12 Siang?

 

 



Sugihan Bali juga dikenal dengan Raga Tawula. Kedua Sugihan ini merupakan saling keterkaitan dan seharusnya dijalankan keduanya.

 

Masih dalam Lontar Sundarigama, saat Sugihan Jawa selain melakukan persembahyangan juga dilakukan pembersihan pada Sanggar, Parahyangan dan tempat suci.

 

Baca Juga:  Mengenal Kemulan Rong Dua dan Rong Telu, Perbedaan hingga Fungsinya

 

 

Sebab pada Sugihan Jawa juga dipercaya para Dewa turun ke bumi dan malinggu di Sanggar dan Parahyangan atau tempat suci.

 

Sedangkan untuk penyucian diri bisa dengan melakukan melukat di Gria atau sumber air.

 

Baca Juga:  Banten Anggarakasih Prangbakat, Siapa yang Dipuja

 

 

Rainan Sugihan Jawa datang pada Wrespati Wage Wuku Sungsang.

 

Adapun mantra atau doa yang digunakan saat melaksanakan Sugihan Jawa sebagai berikut:

 

 

Baca Juga:  4 Tirta Sakti di Pura Pemuteran, Bisa untuk Nunas Keturunan

 

 

Mantra atau Doa Sugihan

Om Brahma Wisnu Iswara Dewam

 

Jiwatmanan Trilokanam

 

Sarwa jagat pratistanam

 

Suddha klesa winasanam

 

Baca Juga:  Dilaksanakan Setiap 100 Tahun Sekali, Ini Daftar Rainan Hindu yang Datang Saat Tilem

 

 

 

Artinya:

 

Om Hyang widhi dalam wujud Brahma Wisnu dan Iswara

 

Yang menjiwai ketiga dunia ini (bhur, bwah, swah)

 

Sucikanlah seluruh jagat raya

 

Bersihkanlah dari segela kotoran

 

Adapun saranan atau banten yang digunakan untuk melaksanakan Sugihan Jawa menyesuaikan dengan kemampuan umat.

 

Baca Juga:  Nyepi dan Galungan 2024 Berhimpitan, Ini Daftar Rainan Sepanjang Tahun 2024

 

 

 

Namun dalam buku yang sama disebutkan bahwa banten untuk melaksanakan Sugihan Jawa adalah Suci berupa peras tulung sayut, nasi untek 5 bungkul, raka, porosan, sampian pusung, daging ayam, urab barak, urab putih, sate ayam brumbun, dan canang sari.

 

 

 

Kemudian usai melaksanakan pangererebuan atau pembersihan, banten ditempatkan di hadepan bangunan suci, rumah atau lebuh dan diberikan tetabuhan berupa arak berem.

 

 

Baca Juga:  Apa Itu Nyentana dalam Sistem Pekawinan di Bali

 

 

Untuk di Sanggah menggunakan pejati, penyeneng, canang pasucian, ayaban tumpeng 5 bungkul, ajengan dengan guling itik atau ayam putih, prayascita, beyakawonan dan banten pangarerebuan.

 

Rainan Sugihan Bali datang pada Sukra Kliwon Wuku Sungsang. Sebenarnaya ada satu lagi Sugihan namun jarang dilaksanakan yakni Sugihan Tenten.

 

 

Baca Juga:  PERHATIKAN! Posisi Cakup Tangan saat Sembahyang, Beda Posisi Beda Tujuan

 

 

Sugihan ini terjadi pada Buda Pon Wuku Sungsang. Saat Sugihan Tenten, umat akan melakukan persiapan berupa bersih-bersih di area merajan, hingga pura. ***

 

ikuti kami di Google News

0 Reviews

Write a Review

ikuti kami di Google News

0 Reviews

Write a Review

Baca Juga:

error: Content is protected !!